Sunday, May 4, 2008

Sedih...

Diam tak diam, rupa-rupanya dah hampir setahun saya abaikan blog saya ni. Kejam kan? Tapi... mulai sekarang saya akan cuba rajin-rajinkan diri ini. Boleh percaya ke ni? Insyaallah...

Sebenarnya saya tengah dok bersedih ni. Bukan setakat sedih aje, kecewa pun ya jugak. Rasanya tak payahlah saya sebut 'benda tu' kat sini. Bukan dapat ubah pun apa yang dah jadi tu. Redha ajelah... Tapi itulah, dalam dok redha tu, mulut bercakap jugak, hati dok berkata2 jugak. Biasalah tu... Entah sampai bilalah agaknya saya harus menanggung 'rasa' ini. Hanya masa dan keadaan yang akan menentukan. (Cewah... pinjam ayat novel tu)

Dahlah hati tengah dok sedih pasal suami masih kat Alor Setar lagi. Ikutkan, 2 Mei dia dah boleh bertugas kat KL balik. Tapi dua minggu lepas, tiba-tiba aje dia cakap kena sambung lagi sampai 31 Mei. Tak ke bengang tu? Dulu janji tiga bulan je, lepas tu jadi enam bulan, kemudian sembilan bulan... sekarang dah setahun pun. Lepas ni dah malas nak fikir lagi. Saya bukanlah marah kat suami... dia tak salah pun. Tapi itulah... nak tak nak, kena jugak luah perasaan kat dia. Jadi macam marah dia jugaklah. Teruk kan?

Entahlah... mungkin saya ni jenis yang terlalu bergantung sangat pada suami. Bila dah tinggal berjauhan macam ni... rasa macam susah sangat. Pantang ada masalah sikit, cepat saja tangan mendail telefon mengadu kat dia. Tapi itulah... sejak dia jauh di Alor Setar sana, macam-macam hallah pulak jadi kat sini.

Ada satu hari tu, masa tu saya berada kat dapur. Tiba-tiba aje rumah terasa bergegar, diikuti bunyi yang kuat dari depan rumah. Masa tu hanya satu benda yang terlintas di fikiran saya. Gempa bumi. Saya pun bergegas ke hadapan. Nak tau apa berlaku? Rupa-rupanya anak saya dah langgar tiang pagar sampai tiang batu tu boleh tumbang. Kereta pulak remuk teruk. Tengok pada rupa kereta, ingatkan anak dah cedera teruk tapi alhamdulillah, dia tak apa-apa. Saya yang sepatutnya ke Alor Setar pada malam itu, terus menelefon suami. Akhirnya, saya tak jadi ke sana, dia pula yang bergegas balik ke mari. Selama beberapa hari itu, rumah saya tidak putus-putus dikunjungi jiran dan rakan.

Sebenarnya, ini bukanlah kali pertama kami berjauhan. Dulu semasa bertunang, kemudian berkahwin, sampailah nak masuk dua orang anak, barulah dia dapat bertukar ke sini. Masa tu, dia di Kuala Terengganu, saya pula di Kuala Lumpur. Dua minggu sekali, saya akan balik ke sana. Perasaan waktu tu usah cakaplah, sedih yang amat. Yalah, berjauhan dari insan-insan tersayang. Tapi rasanya dulu saya lebih tabah berbanding sekarang. Kenapa ya?

3 comments:

Luckylia said...

sabar la aunty.. kite tau ape yg aunty sedihkan tu.. takpe la.. banyak lg masa.. panjang lg waktu... lepas ni aunty bole buat cite yg lbeh slumber santai punye.. kami kawan2 kerapuanmu ini sentiasa ada untuk mengharu birukan karyamu itu.. hehee.. aunty anggap la ape yg berlaku tu sebagai dugaan paling best sepanjang dah beberapa tahun aunty bergelar penulis.. asek kene puji jek tak kalerful la idop.. :p sekurang2nya kan, aunty dapat 'rasa' macamana kecewanya bile karya kite 'rosak' tanpa disangka.. so, lepas ni.. aaa... lu pikir la sendiriiiii!!! peace!!

MIMIE AFINIE said...

Salam Luckylia,
Terima kasih kerana sudi memberi auntymu ini kata2 perangsang dan nasihat. Yalah tu... hidup tanpa cabaran dan dugaan tak kalerful kan? Insyaallah lepas ni aunty akan lebih hati2. TQ.

蔥爆牛肉Frank said...

徵信社,尋人,偵探,偵探社,徵才,私家偵探,徵信,徵信社,徵信公司,抓猴,出軌,背叛,婚姻,劈腿,感情,第三者,婚外情,一夜情,小老婆,外遇,商標,市場調查,公平交易法,抓姦,債務,債務協商,應收帳款,詐欺,監護權,法律諮詢,法律常識,離婚諮詢,錄音,找人,追蹤器,GPS,徵信,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信社