Wednesday, March 7, 2012

apa agaknya khabar dia?


Tiba-tiba hari ni saya teringatkan seorang kakak ni. Dia jururawat di sebuah hospital kerajaan. Saya kenal dia semasa kami sama-sama dimasukkan ke wad beberapa tahun lepas. Ketika tu saya disyakki mengidap demam denggi, dia pula ada penyakit tibi. Beberapa hari tinggal sebilik, saya jadi rapat dengan dia. Saya jadi tempat dia meluahkan perasaan. Setiap malam sebelum tidur, dia akan membuka kisah sedihnya. Kisah di mana dia menjadi mangsa penderaan suami. Kata kakak tu, selama berbelas-belas tahun dia hidup dalam penderitaan. Maki hamun, penampar dan sepak terajang adalah makanan hariannya. Pantang buat silap sikit, pasti kena. Pernah sekali tu dia kena pukul dengan kerusi makan. Sampai patahlah kerusi tu.

Kebetulan suaminya memang rajin melawat. Tak kira masa. Pagi, petang, siang, malam. Tengah-tengah malam pun dia boleh melawat lagi tu. Ikut suka hati dia aje. Mentang-mentang isterinya jururawat, dia buat wad itu macam dia yang punya. Saya yang berada sebilik dengan isterinya memang rasa tak selesa. Bayangkan, tengah kita sedap-sedap tidur, tiba-tiba dengar suara dia yang marah-marah dan melenting. Isteri tengah sakit pun dia nak marah-marah. Teruk sungguh. Saya tahu isterinya sendiri tak selesa dengan sikap suaminya, tapi tak berani nak tegur. Kata kakak tu, suaminya memang suka mengawal gerak geri dia. Kalau boleh, ke mana pun dia pergi, mesti dilapor kepada suaminya terlebih dahulu. Sebab itulah selama beberapa hari isterinya di wad, dia asyik datang. Semata-mata nak memerhati gerak geri isterinya.

Satu malam tu, lebih kurang dalam pukul 12 lebih, suami kakak tu datang dengan membawa nasi lemak. Katanya, dia yang masak sendiri. Disuruh isterinya makan walaupun dah berulangkali isterinya cakap yang dia sudah kenyang. Lagipun dah lewat sangat. Terus suaminya jadi marah. Dipaksa juga isterinya makan. Yang tak tahannya, dengan saya-saya sekali dipaksa makan. Memanglah saya tak nak. Apahal pulak nak paksa-paksa saya, kan? Bukan ada kena mengena dengan dia pun. Bila saya tak nak, lagilah dia marah. Bila tengok keadaan suaminya yang dah lain macam, terus kakak tu makan nasi lemak buatan suaminya tu. Dia ajak saya sekali makan. Saya yang dah naik risau terpaksalah makan sama. Gila punya kerja... orang lain semua tengah sedap tidur, yang kami dua orang dok makan nasi lemak. Suami dia pulak dok perhati sampai kita orang habis makan.

Selepas keluar dari wad, ada juga sesekali kakak tu hubungi saya. Di pihak saya sendiri memang tak pernah menelefon pun. Memang dia tak bagi saya telefon dia. Malah nombornya juga saya tak simpan. Suaminya tak suka isterinya berhubungan dengan sesiapa pun. Malah dengan keluarganya sendiri pun macam tu. Tapi sekarang, langsung dah tak ada khabar beritanya lagi. Entah apalah agaknya khabar dia sekarang? Berbahagiakah dia atau masih lagi seperti dulu?

4 comments:

Nurmaisarah Azmi said...

Saya doakan semoga dia bahagia..

MIMIE AFINIE said...

Mudahan2an...

Fatin c: said...

moga kakak tuh temui kebahagiaan , amin .

MIMIE AFINIE said...

Harap2 macam tu la fatin...